Life · Thoughts

Mengapa Wanita Lajang Malas Berteman dengan Wanita Menikah

Gw lajang, tulisan ini gw buat berdasarkan pengalaman sendiri dan beberapa teman atau kenalan yang juga sama-sama lajang. Silahkan bilang kalau gw, sebagai penulis, sirik atau apapun, inilah yang gw rasakan.

Kalau teman gw, entah itu teman biasa, teman dekat, sahabat punya pacar, gw akan berbahagia, gw masih berteman dengan dia dan rela menyesuaikan jadwal bermain kami dengan jadwal pacarannya dia. Wajar lah jadwal dia akan berubah, punya pacar gitu loh. Gw juga pernah punya pacar, dan ternyata punya pacar itu mengubah agenda sehari-hari *apalagi klo pacarnya posesif, curcol.*

Kalau teman gw menikah *teman yang sering jalan*, gw akan berbahagia *tentunya*, soalnya akhirnya dia menemukan pasangan hidupnya, well setidaknya dia menemukan pria yang berani mengajak dia menikah, bukannya Cuma pacaran bertahun-tahun dan begitu diajak nikah malah marah-marah. Gw akan salut karena dia berani masuk ke sebuah fasa kehidupan yang sangat berbeda dengan fasa kehidupan kami-kami yang masih lajang. Tapi untuk menyesuaikan agenda dengan para istri? Nanti dulu.

Siapa yang mau mendengar berapa harga sayur atau daging di pasar minggu ini? Siapa yang mau dikeluhkan pakaian yang belum dicuci? Suami yang pulang telat dan nggak mau bantu istri? Siapa yang mau terlibat drama seharusnya-kami-jalan-hari-ini-tapi-tidak-jadi-karena-suami-tidak-mengizinkan?

Lebih parahnya lagi.

Wanita lajang mana yang mau mendengar tentang proses kehamilan seseorang? Anaknya si A udah bisa nengkurap apa belum? Dia akan lepas ASI bulan kapan, anaknya begini dan begitu. Popok yang bagus, susu yang bagus. Heck!

Dan kenapa wanita yang sudah menikah pasti menggembar-gemborkan betapa indahnya pernikahan?! Udah gitu “maksa2” kami para lajang untuk menikah? Hey, kalau sudah saatnya kami juga akan menikah kok, nggak perlu didorong-dorong kayak gerobak sorong segala. And please, mereka yang bilang pernikahan itu indah 2 minggu setelah akad nikah berlangsung, you’re liar! Dalam 2 minggu udah ngerasain indahnya pernikahan? What you feel is good sex, honey!

Indahnya pernikahan itu baru bisa dirasakan kalo lu udah melewati semua masalah dalam rumah tangga, mulai dari yang terkecil hingga terbesar. Dalam 2 minggu emangnya udah pernah mengalami keuangan rumah tangga seret? Utang cicilan rumah yang jatuh tempo? Debat dimana anak sekolah? Debat kenapa anak bandel? Atau suami yang puber kedua? Istri yang ingin berkarir kembali? 2 minggu belum ada apa-apanya. Don’t you dare tell us that marriage is blessing.

Wajar wanita lajang menyingkir dari perkumpulan wanita yang sudah menikah. (1) kami nggak ngerti apa yang kalian bicarakan; (2) ya kami lumayan sirik sama kalian, karena kami belum memiliki semua itu, (3)ya ampun, masih banyak topik pembicaraan lain kan selain dunia pernikahan! Jaman masih lajang aja bisa ngobrol segala hal, kenapa setelah nikah dunia lu sesempit itu?!

Yah, maaf maaf aja deh kalau kami-kami yang lajang nggak terlalu sering bergaul dengan perkumpulan wanita yang sudah menikah, dunia kita jadi berbeda. Kecuali kita melakukan kesepakatan, tidak terlalu sering membicarakan urusan rumah tangga sih ok sepertinya (karena beberapa info dari wanita yang sudah menikah itu bagus untuk wanita lajang yang akan menikah, tapi nggak semua info harus disampaikan kan).

Ps : klo tentang perkembangan anak, gw pribadi masih suka dengerin. Karena gw suka dengan dunia anak-anak.

Pps : Jaman ibu gw dulu, nggak ada tuh saling tukar cerita tentang bayi2, atau pamer2 bayi. Karena punya bayi itu bukan prestasi, nggak perlu dibangga2kan. Tapi bisa mendidik anak kita menjadi anak yang berhasil, itu prestasi. Itu juga gak perlu dibanggakan, karena hasilnya akan terlihat jelas tanpa perlu pengumuman pake speaker di mesjid.

Advertisements

17 thoughts on “Mengapa Wanita Lajang Malas Berteman dengan Wanita Menikah

  1. wkwkwk, bener banget dah.
    Kalau kita tulis dalam kalimat yang singkat: It’s nothing personal, it’s just I don’t get you at all ant it kinda sucks.

    Nyahahahahaha *kejam mode on*

  2. Ada yang lebih ngeselin.

    Yang baru dilamar en mau ngerencanain married, abis itu dengan sumringah dia bolak-balik nanya “Lu kapan? Lu kapan?” trus setelah dibelokin arah pembicaraannya balik lagi nanya “Lu kapan? Lu kapan?” Kek anak kecil mau dibeliin balon. Atau kayak anak kecil lagi mamerin balon. Your choice.

    Berasa nikah tinggal buka celana kali yeeeeee…. one day juga bakalan ada waktunya buat kita para lajang, cuman aja sekarang Tuhan masih punya rencana lain yang lebih penting selain nyuk nyak nyuk…

    Dan gw setuju, indahnya pernikahan itu baru bisa digembar-gemborin kalo udah lewat 20 taun dan masih rukun. Bukan pas 2 minggu pertama.

    1. oh ya itu juga ngeselin banget Kk Hacques. super duper nyebelin. Kayaknya dengan menikah semua hal jadi indah. Well, tunggu sampe harus nyicil rumah atau nyicil mobil :p

      yang lajang belum nikah bukan karena semuanya ogah nikah, lah belum waktunya gimana? kayak gw misalnya, yang ngelamar aja kagak ada masa mesti nikahin tukang sate?! -___-

      dan satu lagi, seperti yg kakak bilang, setelah 20 taun terus gw dikasih nasehat nikah itu indah, gw sembah sujud deh sama pasangan itu. karena gw tau dia udah makan asam garam kehidupan

  3. well, i don’t know…
    siapa tau, *siapa tau ya* kalau udah menikah dunia wanita memang jadi sesempit lingkungan rumahnya saja…
    bayangkanlah dengan kesibukan mengurus suami, anak, rumah, berapa waktu yang bisa digunakan untuk gaul dan mencari info terbaru (selain dari infotainment?)
    ga semua wanita menikah beruntung untuk bisa tetap punya kehidupan sosial yang bebas dan luas seperti wanita lajang…
    duh, gaya gw nulis kayak gw dah nikah aja šŸ˜›
    anyway, kadang gw malah kasihan kalau ngedengerin mereka cuma bisa cerita soal2 yang lo sebutin di atas, jadi ya udahlah gw dengerin aja meskipun ga ngerti juga šŸ˜€
    yang penting jangan sampe maksa2 gw buat ikutan married, itu aja… šŸ˜†

    1. mungkin referensi gw ketinggian atau sangat nggak pribumi kali ya, tapi pengarang-pengarang novel favorit gw, mereka adalah ibu rumah tangga. dan believe it or not, mereka berkarir setelah mereka menikah. mereka jadi hebat setelah mereka punya pasangan, punya anak dan sebagainya. dunia mereka tetap luas, karena mereka mau tetap luas. tentu saja suami ikut membantu *which is klo dipikir2 lagi, suami indonesia *atau asia* itu tipe yang superior dan maunya dilayani*

      gw setuju gak semua wanita beruntung dan kembali lagi ke pilihan hidup masing2. ada yg memang dia cita2nya menjadi ibu rumah tangga saja, gw juga nggak nyalahin dong. itu kan pilihan hidup, ya ndak. tapi gw rasa, hidup itu bukan hanya rumah-suami-dan anak. makanya ada majalah, ada novel, ada film, ada buku2 self-help, biografi, ada internet bahkan.

      mindsetnya yang penting. apakah pernikahan itu tujuan terakhir? atau salah satu awal?

  4. gw udah nikah.tpi gw sangat sepakat!gw yang anomali hidup pisah ama suami krn gw lagi sekolah di rusia sedangkan suami lagi kerja di indonesia,alhasil hidup gw sekarang ini ga beda jauh ama lajang, yang makan..makan sendiri, masak..masak sendiri,nyuci..nyuci sendiri.sering jadi omongan.gw sering jadi obyek candaan yg ga lucu bagi org2 yg udah kawin.such as:”kaciaaan ga da yang meluk di malam hari”,”emang enak sendirian”..oh,so annoying.
    buat para ibu2 muda yang ngerasa hidupnya paling complete and perfect..i’m free to go anywhere i want without thinking about milk,diaper..let’s see my picture in moscow and saint peterburgh, u must be jealouse!

    1. wah ada komen dari Istri. btw Dilla, itu emang gak banget. bukannya memberi solusi malah ngejek2 *klo gw udah nikah dan tau lu lagi di rusia-eh gw gak tau loh tadinya-, yang pertama akan gw bilang adalah : do erotic chat with your husband! :p, atau skype sering2 -berdasar pengalaman temen yang pacaran beda negara-*

      jadi istri itu sangat baik, jadi ibu lebih baik lagi, tapi bukan berarti kita melupakan bahwa esensi pribadi kita.

      seperti yg pernah gw bilang pada danz, kita lahir sebagai anak seseorang, adik/kakak seseorang, murid seseorang, pacar seseorang, teman seseorang, istri/suami seseorang, ibu seseorang. kapan kita jadi seseorang itu sendiri?

    2. Yeah! Biarin aja orang lain mau ngomong ‘kacian sendirian’, toh pasti ada waktunya buat Fadhilla ngalamin itu semua karena emang udah hak sebagai istri.

      Tapi ‘kenikmatan’ menimba ilmu sambil ‘bertualang’ di seberang laut? Belum tentu mereka yang ‘dipeluk tiap malem’ itu bisa ngerasain. Dan belum tentu juga para suami yang ‘meluk tiap malem’ bersedia berbesar hati ngasih kebebasan seperti suami Fadhilla, ya ndak? šŸ˜‰ šŸ˜‰ šŸ˜‰

  5. MUTHEE!!!!!!!!!! YOU’RE ABSOLUTELY RIGHT!!!!!!!!

    gila semua pemikiran lo nyambung ma gw klo soal ini….
    hell with married….
    yang paling gw benci tuh, klo ada yg bilang ga pernah ada bujangan yang tajir! makanya klo mo tajir nikah dulu…biar banyak rejeki..
    teori dari mana tuh????gila apa??? otak mereka dimana sih??? just do the math will ya…. dgn nikah lo bakalan punya tanggungan, duit yg biasanya lo pake buat diri lo sendiri, hrs lo alokasikan buat istri n anak lo!!!!!
    four words for you muthee.. “YOU DAMN RIGHT SIS”….

    1. hehehe šŸ˜€ menggebu2 banget, berarti lo sangat terganggu selama ini. Klo dibilang bujangan gak tajir, gak sepenuhnya salah, karena bujangan gak punya tanggungan, dan yg gak jago nyimpen duit, bisa aja ngabisin duit untuk senang2. sementara yang nikah, mungkin justru dengan adanya tanggungan jadi lebih jago nyimpen duit.

      TAPI

      it’s not polite to tell that to single person. Who the hell are they telling us like that? Do they pay our fee? Even if they do, it’s our right on how to spend our money.

      inti dari posting gw sebenernya, kenapa gw protes, kenapa para lajang sebal, karena married people always bother us. seperti yg gw bilang di reply notes gw di fb *isinya sih kopas tulisan ini juga*, kalo kita2 para lajang menemukan pasangan yang tepat, yg kita nggak akan sanggup untuk nggak hidup dengan dia selamanya, kita juga akan menikah. apapaun resikonya, apapun konsekuensinya.

      gak perlu didorong-dorong. gak perlu dipanas-panasin.

  6. Wow ternyata sama ya dmn2,qta yg single hepi2 aja,yg pusing malah org2 skitar maksa qta nikah..hadeuuh emang nikah itu gampang,kykny mreka malah lbh bnyk ngeluhnya dr qta2 yg single..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s