Life

Curhatan Pasca Ujian Apoteker -1-

*curhatan ini akan dicantumkan di jurnal untuk adek-adek kelas nanti, hihihi..daripada repot2 nulis ulang, gw posting aja langsung di blog 😛 Bagian 1 ini adalah curhatan tentang ujian pustaka*

Fewh, akhirnya gw berhasil melalui ujian apteker tahap 1 dan tahap 2. Sedikit cerita tentang ujian apoteker yang gw alami. Hari pertama ujian penelusuran pustaka, gw nggak ada feeling akan dapat soal macam apa. Bahkan gw sendiri nggak ada harapan akan dapat zat aktif macam apa, atau sediaan macam apa (sebenernya dalam hati, jangan sampe dapet tablet, soalnya gw nggak menguasai sediaan yang satu itu).

Tibalah saat pengundian, gw dipanggil, lalu dengan sedikit deg-degan gw mengambil kertas soal undian, dan ternyata gw dapet :

Injeksi Linkomisin HCL 10 vial

Yang pertama kali gw pikirkan dan lakukan saat itu adalah mencari semua pustaka yang ada. Dalam hati gw, ok, injeksi, berarti larutan, mudah-mudahan aja zat aktif gw larut dalam air, kan enak tuh. Buka-buka AHFS, FI IV, Alhamdulillah ada zat aktif gw di dua sumber pustaka itu. Hari pertama gw habiskan untuk mengerjakan monografi, undang-undang, farmakologi, dan evaluasi. Untungnya secara farmakologi, meskipun antibiotik, tapi indikasinya emang Cuma untuk beberapa jenis bakteri spesifik aja dengan jenis penyakit berat hingga parah. Udah gitu, si Linkomisin HCl ini larut dalam 2 bagian air (namanya juga dalam bentuk garamnya), dan di berbagai literatur syarat sediaan injeksinya jelas disebut harus ada pengawet benzyl alkoholnya 2,45 mg/mL. Hehehe, nggak perlu pusing nyari formulasi lagi.

Waktu istirahat makan siang, pas ketemu sama partners, baru tau klo soal gw itu jackpot bintang 1!! Wakakakak, payah bener dah. Lagian gw emang nggak mikirn sih, mau jackpot, mau black jack, yang penting gw bisa ngerjain 😛

Sorenya, pulang ke markas, terus sempet hujan-hujanan nyari pop mie dan kopi yang banyak *nyasar pula sendirian*, dan baru bener-bener efektif ngerjain data-data untuk besok itu jam 8 malam.

Malamnya juga, gw bersyukur sekali sama Allah, karena ternyata sediaan gw itu nggak perlu zat pengisotonis, karena dia sangat hipertonis sampe-sampe pemakaiannya itu harus via infus. Thanks to Partners yang bantu gw jadi gw bisa tidur kira-kira 4 jam *sementara temen-temen gw yang lain ada yang nggak tidur*, meskipun tidur gw bertaburan mimpi soal steril dan ada yang salah dengan jurnal gw *dan ternyata emang bener*.

Hari kedua, ternyata bener kata temen-temen sebelumnya, fokus buat nulis. BUANYAK banget yang harus ditulis, terutama analisis. Gw udah panik aja nggak akan beres jurnalnya, padahal pas pagi sampe istirahat udah rada pede tuh. Sekitar jam 3 sore, gw baru nyadar klo sediaan gw itu nggak boleh disterilisasi akhir pake autoklaf, karena setelah gw menghayati FLOREY, waktu paruhnya berkurang. Tapi, gw udah nulis proses sterilisasinya pake autoklaf dan nggak sempet ngubah lagi *gara-gara analisis yang buanyak banget, dan ujung-ujungnya ngawur gitu nulisnya, payah banget deh, jangan dicontoh!!*.

Jam 5, alhamdulillah selesai semua, tapi deg-degan setengah hidup setengah mati. Soalnya gw yakin banget itu bagian sterilisasinya kena penalti, akan menjatuhkan gw. Hiks. Tapi, ya sudah, gw pasrah aja, dan berdoa. Gw emang lalai, gw menyadarinya, dan harus siap menerima konsekuensi.

Hari pengumuman ujian pustaka *dan gw udah pake acara panic attack dari hari sebelumnya*, alhamdulillah gw lulus tanpa peringatan *padahal udah nyangka gak akan lulus, atau bakalan lulus tapi peringatan farmasetik*, dan dapet di lab steril. Again, gw hanya menerima apa yang gw dapat.

Pokoknya maju aja dulu, apa yang terjadi di tengah jalan, ya sudah lah.

-to be continued-

Advertisements

3 thoughts on “Curhatan Pasca Ujian Apoteker -1-

  1. Hi, Muthe!
    aku lagi nyari2 info ttg pharmasi sm apoteker di indonesia nih… trus ketemu blog mu..

    aku skrg lg belajar pharmasi di luar negeri, trus ada rencana pulang indo buat ujian apoteker biar dapet lisensi gitu…

    tp kykny sistemnya agak beda.. boleh tau ga sbnernya itu sistem ny gimana? aku takut banget ntar ternyata udh lulus dari uni trus ga bisa tes di indo…

    makasih sebelumnya ya…

    salam kenal,
    Devi

    1. wah itu beda2 tiap universitas, saya sendiri kurang tahu tesnya gimana, karena saya menempuh pendidikan apoteker di tempat yg sma dengan s1 saya, dimana kebijakan di kampus saya, untuk yg menempuh sarjana di kampus yg sama, ndak perlu ikut tes masuk apoteker. tp umumnya sih yg dites adalah pengetahuan umum farmasi

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s