Life · Thoughts

Picik

Pagi ini gw mendapat sebuah sms dari teman gw, dia bilang, temen gw yang lain -yang beberapa minggu lalu baru menikah- akan mengadakan perpisahan besok di suatu kantin. Gw tanya, emang temen gw yang mau mengadakan perpisahan itu mau kemana? Dan jawabannya seperti gw duga, temen gw itu mau nyusul suaminya yang kerja di Kalimantan.

CRAP

Gw benci kalau sudah begini. Ya itu bukan keputusan gw, bukan hidup gw. Tapi gw benci ketika ada teman gw mengambil keputusan BODOH kayak gitu. kenapa? Nih gw kasih tau kenapa gw benci. Temen gw itu sedang meneruskan program masternya di jurusan, dan dia mendapat beasiswa penuh. Dia baru kuliah satu semester dan sekarang cabut. Kalo emang dari awal si suami nggak rela tinggal jauh sama dia, kenapa gak dari dulu aja bilang JANGAN NERUSIN KULIAH! Kan jatah beasiswanya bisa diberikan pada orang lain yang lebih membutuhkan, masih banyak temen-temen gw yang pengen S2, ngomong-ngomong. Kenapa baru setelah menjelang detik-detik pernikahan??

Katanya sih, si suami memberikan pilihan terserah si temen gw ini, tapi ya itu, jenis yang memberikan pilihan tapi wajahnya bilang : lu jangan milih apa-apa, ikut aja sama gw!

BANGKE

Ya, gw akan memaki! Gw akan membenci, gw akan picik!! Apa sih yang lelaki mau dari perempuan? Tubuhnya? Kemampuannya memasak, mengurus rumah tangga, menjadi wanita yang selalu menemani dia dimanapun dia berada?? Hei, kalian pernah melajang bukan?!! Kalian pernah hidup tanpa ditemani oleh wanita, bukan?!! Lalu kenapa kalian merasa harus memiliki SELURUH bagian wanita kalian begitu kalian menikah? Bahkan untuk sebuah impian!

Gw sampe berpikir tadi, kalo misalnya suatu saat suami gw meminta gw melepas mimpi gw dan di kemudian hari dia memperlakukan gw kayak TAI, gw akan BERHITUNG, gw akan MENUNTUT. Gw akan perhitungan, gw akan menghitung semua mimpi yang sudah gw lepas, gw akan menghitung semua perlakuan dia buat gw, gw akan EGOIS.

Gw sudah melepas mimpi gw, gw sudah bertoleransi demi sang suami, gw sudah rela untuk mengabdi, tapi kalo dia memperlakukan gw kayak tai, terima kasih tapi gw nggak akan manggut-manggut dan bingung nangis derita. I’ve been in that position before, I know how it feels like, totally a shit! Dan apa yang laki-laki lakukan ketika mereka membuat kesalahan?

MINTA MAAF

Dan apa yang perempuan lakukan?

MEMBERI MAAF DAN MELUPAKAN KEMARAHAN

Haruskah segitu luas hati wanita? Haruskah segitu berkorban seorang wanita??

Ya, gw mungkin terlalu picik dalam melihat kehidupan. Gw egois..mungkin karena itu lonceng pernikahan jauh dari gw… tapi lebih baik gitu. Gw nggak butuh pernikahan yang berat sebelah. Yang gw harus berkorban banyak tanpa diberi penghargaan sedikit pun. Yang gw akhirnya merasa lelah setiap saat karena harus mengikuti kemauan seorang lelaki.

Maaf, pernikahan bukan penjara…

Dan gw memilih picik untuk hal ini

Advertisements

3 thoughts on “Picik

  1. Ehm, jadi ksimpulannya ya temen lo donk yang ga tau diri…dah dapet beasiswa tapi maen dibuang aje kaya sampah…trus ko jadi nglebar ke suami temen lo, sih? He…2x hidup adalah pilihan, terserah mau apa, selama tidak merugikan orang lain. Salam kenal

    *laila : salam kenal juga. btw, temen gw itu justru ngambil keputusannya setelah emmm diskusi dengan si suaminya. jadi sebelum-sebelumnya nggak ada opsi semacam itu…nah kan? jadi siapa yang seharusnya lebih tegas coba dari awal??*

  2. Wah, kalo gitu mah lakinya dong yang egois,ye? Mestinya kalo sbelon nikah temen lo dah ngambil s2, stelah nikah idealnya lakinya ngedukung dong biar temen lo cepet lulus. Tapi bukan berarti laila trus jadi trauma sama nikah ye? Jika saatnya tiba, udeh nemuin belahan jiwa ? Percaya deh, pernikahan itu serasa sorga dunia. Nb: itu mah kata temen gw, lho, he…2x

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s