Life · Thoughts

Selingkuh

*tergerak memposting ini setelah melihat postingan serupa di blog seorang sahabat*

Ngerasa nggak kalo makin kesini, kayaknya selingkuh itu sudah jadi budaya?? Seolah-olah selingkuh itu sama dengan beli bala-bala di pinggir jalan, dan beli bala-bala kan lumrah! Selingkuh juga lumrah!!

MENYEBALKAN!!

Gw heran, sudah sedemikian parah kah masyarakat kita saat ini, bahkan selingkuh pun dianggap biasa?? Dan sekarang itu selingkuh bukan cuma fisik loh….selingkuh hati juga kayaknya BANGGA banget! Gw jadi inget, pernah punya kenalan dokter *yang juga blogger*, dan berhubung waktu itu gw ceritanya mau bikin cerita dengan tokoh utama yang bekerja sebagai dokter, sms-an lah gw dengan dokter ini *setelah email2an tentunya*. Dan, suatu pagi buta, dia nelepon gw, sementara gw yakin istrinya sedang sibuk nyiapin sarapan buat dia dan anak2nya *anaknya udah dua, ngomong-ngomong*. Lalu dengan santainya dia bercerita, bahwa dia pernah selingkuh hati dengan salah seorang pasien di klinik tempat dia praktek.  Dan istrinya tau, tapi akhirnya memaklumi.

ISTRI GILA, SUAMI BRENGSEK!

Gw bilang istri gila, karena seharusnya dia nggak maklum. Jangan kesenengan kalo suami ternyata balik lagi ke dia…karena si suami udah membawa kebiasaan selingkuh ke dalam kehidupan sehari-hari. Apa yang menjamin si suami gak melakukan lagi? LIDAHNYA? nggak! *buktinya kayaknya dia santai2 aja tuh nelepon gw di depan istrinya…bukannya bantuin istrinya nyiapin sarapan atau nyiapin anak yang mau sekolah*.

Suami brengsek! Lu teh menikah buat apa?!! Buat nyimpen ban serep?? Setidaknya kalau pelayanan di luar pada akhirnya kurang memuaskan, atau lu gak mendapat pelayanan sama sekali, lu bisa menggunakan ban serep lu?!! Gw mau tanya, lu nikahin istri lu dulu buat apa sih sebenernya?!! Buat dijadiin babu tukang masak, bersihin rumah, ngelahirin anak, ngurus lu dan anak-anak lu?? Gile!

Wew…

Gampang banget bilang “Saya khilaf” kalo udah ketauan selingkuh, sementara waktu melakukannya nggak terpikir sama sekali kalau itu kesalahan. Nggak terpikir perasaan orang yang dia selingkuhi, orang yang dia khianati. Dan betapa gampangnya memaafkan? Gila! Kalo gw, gw nggak akan maafin! Sorry, goodbye! Nggak ada kesempatan kedua, ketiga, keseratus! Anak-anak? So what? Mereka bisa bahagia bahkan bila orangtuanya berpisah.  Bagaimana mereka bisa bahagia kalo orangtuanya nggak bahagia? kalo gw nggak bisa membahagiakan diri gw sendiri terlebih dahulu! Tiada maaf bagi pasangan yang berselingkuh!

Selingkuh sudah jadi budaya.

Dan gw menyalahkan seniman, menyalahkan pencipta lagu, penulis novel atau cerpen yang dengan begitu mudahnya menulis tentang selingkuh dan membuat sudut pandang seolah-olah selingkuh itu wajar, selingkuh itu seperti makan bala-bala.

Makanya, sekarang, selingkuh itu bukan hanya milik para suami saja. Tapi juga milik para istri. Karena kan bala-bala bisa dimakan sama semua orang. Selingkuh juga bisa buat siapa aja. Siapa saja yang pribadinya amat sangat egois!

Ah, udah deh. Gw udah cukup marah-marahnya. Yang penting gw nggak selingkuh, pasangan gw *kalo ada* kelak nggak selingkuh. Dan keturunan gw, nggak ada yang menganggap selingkuh sama dengan makan bala-bala, apalagi makan nasi!!

Advertisements

4 thoughts on “Selingkuh

  1. plus, awak bosen film2 indonesia yang mengambil tema selingkuh.. <_<
    tahpapa kutengok -_-

    emang apa gerangan yg bikin mbak laila ini sebegitu gerahnya ama selingkuh? pengalaman pribadi kah? :unsure:

    @superdevil : yak setuju!! pelem2 indonesia juga ya itu NDAK MUTU!! selingkuh kok wajar -_-
    kenapa gua gerah? pernah mengalami, meski si mantan cuma selingkuh hati…itu NGGAK BANGET, langsung gw putuskan hari itu juga. Tapi lebih ke..mmm apa ya? ini soal moral..ini soal keluarga, ini soal didikan. Mau jadi apa keluarga, kerabat, teman-teman kita kelak, kalau misalnya selingkuh udah jadi budaya?? ya ndak? 😛

  2. setuju banget sama dirimu kk…
    selingkuh itu ciri orang yg ga bisa megang komitmen…
    paling benci klo udah bawa2 cinta sbg alesan bwt selingkuh? bisa bedain ga sih tuh orang mana cinta mana napsu?
    cinta ga akan bw seseorang bwt mengkhianati komitmennya..
    napsulah yg membuat org berkhianat.
    bahkan skrg menurut gw, baik film, novel, cerpen, dan karya2 seni lain banyak yg makin menganggap cinta ga lebih sbg hasrat dan napsu rendahan yg ga ada bedanya ama binatang! dan itu dianggap sbg karya seni, WTF!!
    bwt gw jg ga ada ampun bwt org yg selingkuh, berkhianat!!
    sekali berkhianat, ga ada alesan bwt gw percaya lg ama tuh orang. karena ga ada jaminan dia tdk akan mengulangi kesalahan yg sama..
    mati ajalah sana…


    *laila : gyak gyak…begitulah kk humez…ngomong2 selingkuh dengan alasan cinta? maksudnya cinta sama selingkuhan? ya kalo emang cinta kok tega sih dijadiin selingkuhan?? alasan yang rendah. Justru kalo emang bener2 cinta…ya lepaskan dulu yang udah ada, baru pegang yang baru. yang bodohnya, yang jadi pasangan selingkuh juga kok mau2nya ya nerima alasan cinta?? jelas-jelas dia gak cukup berharga untuk dijadikan YANG SATU-SATUNYA*

  3. betul sekali kk…
    u got my point! 😀
    cinta sama selingkuhan? go to hell aja dah… *jgn ke laut, ntar lautku rusak gr2 ada ‘sampah’ baru masuk ke laut*
    yg diselingkuhin mau krn cinta?? adoh, buta apa begok sih??
    wew… jd gemes sendiri klo udah bahas yg satu ini, maap kk… 😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s