Life

Meminang

Ok, langsung saja kk -_-, gw akan menceritakan proses meminang yang menurut Ayah gw adalah cara meminang yang asli di Aceh *sekali lagi, kata Ayah saya!*.

Pertama, mari kita kembali ke masa lampau, biar mudah nanti nyeritain bagaimana perkembangan masa kini.

Misalnya, ada si A *laki-laki* suka sama si B *perempuan. A akan bilang pada keluarganya bahwa dia ingin menikahi si B, lalu keluarganya belum bilang setuju. Keluarganya akan mulai menyelidiki pihak perempuan ini, bibit-bebet-bobot. Setelah dirasa OK, maka keluarga berunding dan mengirim seorang utusan ke keluarga B. Utusan inilah yang seterusnya akan menjadi juru bicara penyambung lidah antara keluarga A dan keluarga B *by the way, nanti juga keluarga B akan mengirimkan utusan, jadi yang ngomong2 itu Cuma utusan*. Utusan yang dikirim tentu saja haruslah dari keluarga dan amat sangat bisa dipercaya.

Lanjoott!

Datanglah utusan keluarga A ke keluarga B menyampaikan maksud. Keluarga B menerima kedatangan utusan, lalu memberikan waktu untuk mengirimkan utusan keluarga B untuk memberi jawaban apakah mereka mau menerima pinangan A atau tidak. Ngapain aja selama tenggat waktu itu? Sama kayak keluarga A tadi, mereka juga menyelidiki bibit-bebet-bobot A dan keluarganya. Setelah dirasa OK, utusan keluarga B akan bicara pada utusan keluarga A bahwa keluarga B setuju anak gadisnya dipinang oleh A.

Kemudian terjadi pembicaraan mengenai mahar, atau mas kawin. Menurut Ibu gw, mas kawin anak gadis itu biasanya berpatokan pada mas kawin Ibunya dulu. Kalo mas kawin sang Ibu misalnya perhiasan emas 45 gram, maka itu patokan dasar untuk mas kawin si anak gadis. Kalau calon suami bisa memberi segitu, DEAL. Tapi bisa saja si calon suami nggak sanggup, maka bisa terjadi proses tawar menawar, yang lagi-lagi dilakukan oleh para utusan. Jadi keluarga gak pernah bertemu muka untuk bicara mengenai hal-hal begini.

Kenapa? Untuk menjaga perasaan. Kan nggak enak banget kalau langsung ketemu muka dan tawar menawar. Menjaga harga diri, kalo kata Ayah gw mah.

Setelah mahar DEAL, lalu dilakukan perundingan mengenai pernikahannya sendiri. Kapan akan diadakan, hari, tanggal dan sebagainya. Kalau adat aslinya, pernikahan itu diadakan resepsinya dua kali. Sekali di rumah wanita, lalu di rumah pria. Resepsi yang di rumah wanita, hanya boleh mengundang tamu dari pihak wanita dan beberapa tamu dari pihak pria yang memang sudah dijatah sekian. Semua biaya dikeluarkan oleh pihak wanita. Pihak pria yang datang harus membawa “oleh-oleh”. Begitu juga sebaliknya.

Udah DEAL semua…ya tinggal nikah lah! 😛

Itu jaman dulu, jaman Ayah gw dan Ibu gw nikah…bagaimana dengan masa kini?

Sekarang sih udah jarang make utusan-utusan, apalagi biasanya kan para anak sudah saling menyukai. Udah saling tahu perasaan masing-masing, udah saling menginginkan. Yang melamar biasanya tetap utusan, bukan keluarga langsung. Tapi si anak gadis biasanya udah ngasih tau dulu ke calon suaminya berapa mahar ibunya dulu, dan tawar menawar dilakukan oleh si calon mempelai sendiri *tentu saja sambil berunding dengan keluarga*. Lalu menentukan hari/tanggal pernikahan baru bersama-sama, termasuk biaya dan sebagainya. Dan biasanya pestanya Cuma sekali aja, paling ada sih acara “ngunduh mantu”nya, Cuma ya nggak heboh lah. Paling Cuma dipeusijuki oleh keluarga pria dan tamu undangan, sambil makan-makan.

Itulah yang gw tahu dari Ayah dan Ibu gw. Emang agak ribet, tapi kalo Ayah gw keukeuh mau megang adat itu sampe mati. Bahkan sampe bilang, “kalau tiba-tiba ada tawar menawar mahar secara langsung, batalkan pernikahan!!” Wew, gw sampe merinding gitu, harus diingetin dari awal kalo gak ada pembicaraan mahar di depan hidung Ayah gw.

Sebetulnya bener juga sih, Ayah gw Cuma menjaga harga diri si calon besan dan dirinya sendiri. Kan nggak enak banget gitu kalo ketauan gak bisa menyediakan mahar seperti yang diminta. Meski mahar itu dibayar sama anaknya juga, pastilah si calon besan malunya setengah mati. Bener juga. Dan yang urusan begitu-begitu itu biarlah diletakkan di belakang layar saja, nggak perlu frontal.

Oh ya, biasanya sebelum nikah kan ada tunangan dulu tuh. Sekalian keluarga pria silaturahmi ke keluarga wanita. Kan biasanya diserahkan cincin kawin, kalo di Aceh, terutama di keluarga gw, nggak ada acara saling memasangi cincin pertunangan. Pokoknya cincinnya diserahkan ke keluarga perempuan, besoknya si pria Cuma tau cincin itu sudah tersemat di jari.

Begitulah adat meminang di Aceh sepengetahuan gw. Mudah-mudahan memperkaya pengetahuan Anda tentang adat di Indonesia, dan temen-temen yang lebih mengerti budaya Aceh bisa mengkritisi tulisan gw kalau ada hal-hal yang dirasa kurang pas :d

Advertisements

5 thoughts on “Meminang

  1. Wah, negeri kita emang kaya ya…

    Ada lho yg mo nikah prosesnya cuman gini:

    Laki2: Kamu punya pacar?
    Perempuan: Nggak.
    Laki2: Nikah yuk!
    Perempuan: Mmm… BIKINKAN DULU UNTUKKU SERIBU CANDIIII!!! OK, siapa takuuut?

    😀

    *laila : wah..enak banget kalau ada yang ngelamarnya langsung kek gitu..jangan-jangan….prikitiw! OmSho gitu ya?? ya ya ya?? -kipas2 provokatif-

  2. jd dirimu kapan kk?
    ntar jgn lupa undang2 yak… 🙂

    *laila : wah belum tau kk, kapan2 deh :d tentu saja bakalan diundang kok :)*

  3. dah kebelet nikah sekali nih kk…

    *laila : weh..siapa yang kebelet nikah? hanya memberi informasi tentang perbedaan budaya kk -_-, mumpung kemaren kan emang baru ada temen yang nikah. masa gitu aja dibilang kebelet nikah, kebelet pipis sih iya :P*

  4. Me-MINANG di Ranah MINANG

    Adiak say : Apo mukasuik Uda ka mari?

    Uda say : Adiak nan manih ka uda pinang

    Adiak say :
    Tinggi-tinggi oi Gunuang Marapi
    Gunuang Singgalang tagak manjago
    Apo mukasuik Uda kamari
    Cubo tarangkan ka bakeh ambo

    Uda say :
    Gunuang Marapi sabana tinggi
    Nan batalago Gunuang Singgalang
    Mukasuik hati datang kamari
    Adiak nan manih ka Uda pinang

    Adiak say :
    Nan di Gaduik oi kudo bapacu
    Rami dek anak Rang Padang Panjang
    Denai nan takuik Da, kato baitu
    Uda tasabuik mato karanjang

    Uda say :
    Batang Kapeh jo Balai Salasa
    Banyak bajurang, jalan babelok
    Usah cameh Diak, Adiak jo Uda
    Bantuak nan kurang atinyo elok

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s