Life

Graduation GM -end of story-

Hari H

Bangun setengah lima pagi, dapet sms yang belum kebaca semalamnya dari manager yang minta dibangunin karena semalamnya susah tidur *hihihi, waktu gw jadi manager juga gitu, mendadak gak bisa tidur, malah sms-an ama GM*. Mandi air dingin, pakaian dan dandan dengan lengkap *mulai dari foundation sampe lipstick*, panasin nasi dan lauk buat sarapan, BERANGKAT!!! –isi bensin dulu deng..-

Nyampe Sabuga jam enam pagi *misscall manager yang minta dibangunin*, belum ada siapa-siapa. Padahal tadinya mau minta bantuan menwa nempelin petunjuk pintu masuk, soalnya kata Galuh, Menwa udah dateng dari jam setengah enam… . Ternyata maksudnya setengah enam di sekre mereka di kampus, hehehe.

Ganti sepatu pake high heels, mulai lirik-lirik gelisah karena hampir setengah tujuh tapi protokoler yang dateng baru sedikit *kan ceritanya setengah tujuh adalah untuk briefing pagi dan berdoa*.

06.35 nyaris semua protokoler udah dateng. Tapi tetep aja kurang di sayap tertentu, sampe beberapa dari temen disana triple job gitu….maafkan teman! Gw salut sama kalian, by the way.

07.00, pintu undangan dibuka. Pintu sayap SB-2 nggak bisa dibuka, nggak ada kuncinya!!! Gubrak banget lah, orangtua ngamuk setelah dialihkan ke pintu wisudawan. Tapi emang sayap ini orangtuanya selalu paling rese…banyak ngomel dan ngamuk-ngamuknya. Kasian temen-temen protokol dan menwa yang diomelin. Gw akhirnya stand by di situ bantuin dulu sampe keadaan terkendali. Untung cepet terkendali.

Acara wisuda dimulai, keadaan lebih terkendali, ndak terlalu banyak masalah, kecuali ada salah komunikasi pas pemanggilan wisudawan. Gw pindah-pindah tempat udah kayak kutu loncat dari satu sayap ke sayap lain, dengan high heels 5 cm gw yang baru ituuuu.

Ngecengin temen-temen menwa yang baik-baik dan manis-manis dan cantik-cantik *bener loh, ada menwa cewek yang manis dan ayu gitu…gile bener deh! Antara “sayang, cantik jadi menwa” atau “woww udah cantik, menwa lagi!!”, hehehe. Brondong manis semua sih emang…imut-imut deh… *tapi kalo dapetnya menwa yang lebih tua dari gw, rese lagi, gw sebutnya : bangkotan!!! <_< untung nggak ada yang gitu :P*. Balik lagi ke dalam, bantuin barikade pas salaman, sebentar doang.

Keluar lagi, nongkrong di depan pintu VIP, ngontrol supaya daerah itu tetep steril. Gw lupa siapa nama menwa yang tugas di situ *Arda?* yang baik banget mau gw mintain tolong. Jadi berhubung kaki gw mulai lecet, gw kan duduk, terus kalo ada orang mau malang melintang di deket area VIP, gw langsung minta tolong Arda untuk nanyain ke orang itu. Kadang gw ikut nyamperin. Ah baik sekali dia…. *Leo juga baik! Terus siapa ya namanya? Duh lupa…pokoknya yang bantuin gw manggilin wisudawan yang nongkrong di selasar SB-2 juga baik…baik2 semua deh!*

Udah gitu selesai deh akhirnya…dan terseret-seret gw pergi ke backstage untuk makan siang. Beneran keseret-seret loh..nyeret kaki sendiri yang udah lecet, sampe ditanyain sama Galuh, kenapa jalan gw jadi aneh gitu. Wakakak…soalnya sebelumnya juga gw udah mulai nyeret2 langkah, kaki gw capek bulak balik dari ujung sayap kiri ke ujung sayap kanan, muter ke backstage, masuk ke auditorium, dan jarang duduk.

Penyakit gw banget lah soal high heels…pokoknya gw gak peduli setelah itu kaki gw mau lecet dan pegel kayak apa, untuk acara tertentu yang penting, gw harus pake high heels. Gw selalu jadi lebih pede kalau pake high heels, dan berkesan profesional banget…biar orang nggak underestimate ama gw *kayak waktu seminar…itu tuuh yang gw sampe dipuji cantik sama pembimbing gw.. –habisnya katanya kalo sehari2 gw awut2an-*

Yang nggak banget tuh yaa….dalam satu kali wisuda ini aja..gw udah sesek napas hampir pingsan sampe 4 kali!! Sebenernya bukan sesek napas, tapi otak gw kekurangan oksigen, jadi langsung berkunang-kunang. Nah, untuk mengimbanginya, jantung gw jadi berdetak cepet banget sampe bikin sesek napas. Pas kejadian pertama, gw masih bisa Cuma tarik napas dalam-dalam aja, terus hilang. Tapi kejadian 2-4, gw sampe harus duduk dan bersandar. Parah dan sangat NGGAK BANGET!! Masa gitu doang kurang oksigen? Harus dipertanyakan nih, soalnya waktu seminar juga kejadian kayak gitu. Sampe keluar keringat dingin.

Oh yang nggak banget lagi adalah..orangtua wisudawan SBM yang moto2 pas anaknya salaman ama rektor…udah mah ngalangin jalan, parahnya mereka tuh bikin kru LFM yang lagi moto jadi amat sangat terganggu. Sampe si mas-mas yang manis ituuu *yang ketemu pas gladi :P* marah dan gw harus judesin tu orangtua yang gak tau diri. Kan ntar anaknya juga dapet foto dari orang LFM, ngapain sih difoto lagi? Ngalangin jalan, nyusahin orang, menghambat kerja orang….nggak mikir pisan, EGOIS! Ternyata kebanyakan orang yang punya duit banyak gitu ya…egois dan nggak bisa mikir! *sampe teh ari lepas tangan karena nggak digubris sama sekali, kesel keknya*

Ah terlepas dari itu semua, berkesan banget deh pengalaman gw ini. Alhamdulillah, menurut Bu Anis, nggak banyak komplain untuk wisuda ini. Karena keberhasilan wisuda itu dilihat dari jumlah komplain yang mampir ke Bu Anis :D. Wisudawannya ndak terlalu bandel kayak Juli kemaren, banyak hal udah diantisipasi sebelumnya, kecuali yang miskomunikasi itu, semua berjalan baik. Menwa bahkan memuji kerjasama antara tim protokoler dengan menwa sendiri, yang memang menurut gw, ini yang terbaik yang pernah terjadi dilihat dari 3 wisuda terakhir.

Gw salut sama temen-temen yang masih bertahan dengan senyuman meski udah disemprot habis-habisan sama orangtua yang rese…

Gw salut sama manager-manager yang cepet tanggap, yang tadinya gak pernah jadi manager, gak ngerti apapun kecuali bagian kerjaannya, tapi belajar dengan cepat dan bertugas dengan amat sangat baik. Gw amat terbantu oleh Ray *sang asisten yang bener-bener bagi tugas sama gw*, Sofwan, Pratiwi, dan Zuhdi*yang disemprot habis2an sama orangtua dan gara-gara miskom…tapi dia sabar kok, sabar banget malah*.

Gw acungin jempol buat temen-temen menwa yang begitu ramah, fleksibel dan bekerja sama dengan baik dengan tim protokoler.

Gw nggak ada artinya kalau bukan karena temen-temen semua…acara ini berhasil karena keberhasilan kita bersama.

Dan gw…amat sangat berterima kasih pada Sang Pemilik Segala Kekuasaan. Sang Gelas Kristal yang telah membantu gw yang kaleng rombeng ini dalam menjalankan tugas*. Yang memberikan restu dan izin untuk menjalankan amanah yang diberikan pada gw. Yang memberi kesempatan bagi gw untuk membuktikan bahwa gw masih bisa mengemban amanah.

Pada Allah tempat saya mengembalikan seluruh kekuasaan yang diberikan pada saya

Being a GM is nothing than Him who own and manage this whole universe…

*gw punya teori kalo semua manusia adalah berjenis kaleng dengan spesifikasi macam-macam, mulai dari kaleng karatan dan penyok sampe kaleng yang emang mulus baru dibikin dan dijadiin kaleng coklat,…dan Cuma Allah lah yang gelas kristal, yang Maha Sempurna dan Indah

Advertisements

5 thoughts on “Graduation GM -end of story-

  1. horeee!!!

    dan sementara, keluh kesah gw udah gw posting gitu di blog gw…

    “The Great Filter 1”

    makasih ya Laila, atas semuanya..
    makasih sama temen2 yang berjuang bersama!!!

    Ciayooo dan tetep semangat!

    *laila : iya gw sudah berkunjung ke blog lu..udah dikomen juga, hehehe…semangat ya..begitulah selalu kejadian di filter 1, orangtua suka rese..terutama orangtua wisudawan SB 2… -_-*

  2. weh..jadi GM toh..
    aku seharian kemaren menghindari taman sari dan sekitarnya yang pastinya macet.

    *laila : heeh…uhh macet dimana2 loh gar! soalnya ada 5 universitas yang ngadain wisuda bareng, kalo ndak salah kek gitu*

  3. sukses kali kk kemaren jadi GM :hug:

    semoga menjadi awal kesuksesan-kesuksesan lain :hug:

    *laila : makasih kk, mudah-mudahan begitu adanya di masa mendatang :hug:

  4. wew.. backstagenya acara wisudaan ternyata begini ya 😛

    *laila : kyaaa…ada cyn2 main kesini…:shy: iya cy, backstage begitu…evaluasi wisuda maksudnya. hehehe*

  5. kalo wisuda dulu selalu jadi anggota padus… walau suara fals berat, tp backingannya banyak… hihihi

    selamat yaaa acaranya sukses… 😉

    *laila : aku cuma ikut padus pas SMP aja…sekarang mah ndak lagi…iya tuh keknya enak jadi padus, kalo suaranya agak fals, banyak backingnya, hihihi. Makasih ya jha… :hug:

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s