Life · Thoughts

Yang Sabar Ya….

Pernah nggak mengalami kejadian seperti ini :

Kalian dalam keadaan sangat marah, sangat kecewa, sangat sedih, dan kemudian datanglah seseorang *entah teman, entah orang yang numpang lewat, siapapun!* lalu dia bilang, “Yang sabar ya,” dan seketika itu juga kalian pengen ngehajar dia habis-habisan sampe babak belur??

Well, gw pernah, pernah banget. Kadang bukan cuma ngehajar sampe babak belur, tapi pengen mengeluarkan kemampuan memaki gw yang amat sangat sering terlatih gara-gara sering marah-marah di jalan raya saat mengendarai motor. Kadang pengen nimpuk juga, pengen ngejedukin kepala tuh orang ke dinding. Lagian, sok iye banget nyuruh gw sabar, lu kate diri lu siape nyuruh gw sabar?! Lu kira lu tau masalah gw kayak apa sampe nyuruh gw sabar?! *woh, kok jadi emosi begini…hufff tarik napas, buang kentut…eh buang napas*

Tapi, anehnya, kadang beberapa orang justru bener-bener bisa membuat kepala gw lebih dingin dan membuat gw bener-bener berusaha bersabar ketika mereka mengucapkan, “Yang sabar ya.” Padahal mereka nggak pake menyentuh punggung gw, nggak pake memandang gw dengan mata yang berkaca-kaca, nggak melihat ke dalam jiwa gw dan sebagainya *yahh lanjutin sendiri aja lah ya kalimat romantisme basinya :p*. Gw sendiri baru menyadari hal ini beberapa minggu belakangan ini. There are people who can really make me calm down. They are exist! Bukannya gw jadi memuja muji mereka lalu apalah gitu, kayak kebiasaan gw di masa lalu. Cuma, gw jadi berpikir. Kenapa?!! Kenapa eh kenapa judi itu haram… . Eh salah, maksudnya, kenapa mereka bisa membuat gw tenang hanya dengan mengucapkan kalimat itu. Kenapa yang lain nggak bisa?!

Here are some guess/theories from me :

1. Mereka emang bener-bener pengen gw sabar dan tenang supaya mikir lebih jernih.

2. Mereka emang tulus mengatakannya karena mereka punya empati yang tinggi.

3. Gw terlalu depressed sampe akhirnya gw nggak sempet menebak apakah yang ngomong bener2 tulus apa nggak. *by the way, kemampuan interaksi gw sama manusia kayaknya menurun drastis…, jadi wajar aja*

4. Mereka pernah mengalami kejadian yang sama atau mirip-mirip, jadi tau bahwa cuma dengan sabarlah masalah itu paling nggak bisa jernih *dan emosi kita juga*.

Sampe saat ini cuma itu yang kepikiran sama gw, tapi gw juga nggak bener-bener mencari mana yang paling cocok untuk menjelaskan fenomena kemanusiaan ini *:p*, soalnya yang mau gw inget adalah rasa bener-bener adem dan tenang saat orang-orang kelompok ini mengatakan, “Yang sabar ya.”

Actually it’s kinda beautiful words…

———————————————————————————————————————————————————————————————————————————–

ps : sekarang selain kalimat : i’m taken, gw juga entah kenapa menyukai kata ini, “Mudah-mudahan..” Entah kenapa kata ini, jika dilanjutkan dengan hal-hal yang baik, berasa seperti pengharapan yang tulus dan kerendahan hati yang sangat. Sejuk sekali mendengarnya. Makasih buat Pak Wakil Ketua II DKM Mesjid Agung Al Ukhuwwah Bandung yang ‘memperkenalkan’ kesejukan kata ini ๐Ÿ™‚

Advertisements

3 thoughts on “Yang Sabar Ya….

  1. baruuu aja ngucapin kalimat itu… buat keluarga tetanggaku yang baru tertimpa musibah, harus kehilangan kepala keluarga di hari kedua ramadhan… sama kayak babeh [kakek]ku dulu… ๐Ÿ˜ฆ

    *laila : semoga keluarganya diberi ketabahan…*

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s